Loading...

Doping Melalui Secangkir Teh Hangat

Sabtu, 02 Juni 2012

Share On:
Teh Hangat
Para peneliti dari Kingston University di London telah menemukan bahwa teh hijau dan putih bisa menyembunyikan tingkat abnormal testosteron pada atlet. Penelitian yang dilakukan di London Kingston University telah mengungkapkan bahwa atlet bisa menutupi doping testosteron ilegal dengan minum teh hijau dan putih.

Tim yang dipimpin oleh Profesor Declan Naughton, dari University School of Life Sciences, menemukan minuman tersebut memiliki potensi untuk mengurangi jumlah testosteron dan meningkatkan kinerja hormon dalam pengujian urin. "Kami sudah menghabiskan empat tahun terakhir untuk meneliti ini dan kita menemukan bahwa makanan dan diet dapat mengubah metabolisme testosteron," kata Profesor Naughton.

"Kami melihat bagaimana enzim tertentu bereaksi terhadap berbagai bahan makanan dan mempengaruhi jumlah zat tertentu seperti obat kanker dalam tubuh. Enzim tersebut adalah excretes testosteron yang melalui urine berpotensi sebagai doping ketika senyawa yang disebut catechin dalam teh hijau dan putih tapi tidak hitam menghambatnya. seorang atlet berusaha untuk meningkatkan kinerja mereka secara ilegal dengan testosteron untuk menutupi hormon dengan minum sejumlah teh.

"Catechin merupakan molekul enzim penandaan untuk ekskresi ginjal sehingga tidak dikenali dan meninggalkannya beredar di tubuh," jelas Profesor Naughton. "Kami menemukan bahwa teh hijau dan putih dapat menghambat enzim sekitar 30 persen. Tingkat catechin dari teh hijau cocok dengan yang kita digunakan dalam percobaan ini."

Namun Profesor Naughton merasa tes darah tidaklah cukup. "Peneliti kami dari Kingston University menunjukkan pengujian rambut adalah cara utama untuk menentukan doping. Zat pada rambut lebih lama dan lebih penting, namun tidak tergantung pada enzim yang dipengaruhi oleh teh," katanya.

"Ini seperti memiliki testosteron tambahan tanpa benar-benar mengambil," kata Profesor Naughton. Dengan tidak buang air dari tubuh, atlet berpotensi meningkatkan kadar testosteron mereka untuk meningkatkan kinerja. Dan tentu saja, tubuh mengkompensasi hal ini dan menemukan cara lain untuk mengeluarkannya.

Sumber : sciencedaily.com
ADVERTISMENT
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Jasa Buat Web Pangkalpinang | Tips Blogger | Special Thanks
Copyright © 2013. Saungjiwa Blog - All Rights Reserved
Inspired by Sportapolis Shape5.com
Proudly powered by Blogger