Loading...

Kesalahan Pelawak Kita

Minggu, 24 Juni 2012

Share On:
KESALAHAN PELAWAK-PELAWAK KITA 

keluar negeri melancong
muke lu kaya’ pocong
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
burung hantu burung merak
muke lu kaya’ kerak
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
beli sepatu di tengah hutan
muke lu kaya’ parudan
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
cari penghapus dulu
mampus lu
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
ntu tasbeh kepinggirin
emang gue pikirin
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
pagi-pagi beli otak-otak
pale lu botak
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
selamat pagi bos
gigi lu tonggos
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
pagi-pagi maen gaple
egepe
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
Mohon maaf harus menulis kata-kata yang tidak pantas ini. Masalah pokoknya memang ini. Mau tidak mau harus menulisnya. Tidak bermaksud menyinggung siapapun. Semoga pelawak kita bisa melembutkan lawakannya. Semoga pelawak kita tahu betapa tajamnya pengaruh bahasa mereka terhadap anak-anak.
Paling tidak ada 3 catatan untuk beberapa pelawak kita yang sering muncul di layar kaca. Pertama mereka menyebut talibun sebagai pantun, salah sekali jika bentuk seperti di atas disebut sebagai pantun. Talibun adalah bentuk puisi lama. Terdiri atas dua baris. Sebaris sampiran dan sebaris isi.
Talibun yang dijadikan senjata pelawak kita banyak tidak benarnya. Patokannya adalah :
2 baris dalam 1 bait, masing-masing sampiran dan isi
4 kata dalam satu baris, 8 -10 suku kata.
Tepatnya talibun adalah sebagai berikut :
u/jung ben/dul da/lam se/mak (sampiran)
ker/bau man/dul ba/nyak le/mak (isi)
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
ta/rik be/nang da/un se/la/sih (sampiran)
se/nang ber/te/mu de/ngan ke/ka/sih (isi)
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
Kapan dan siapa yang bertalibun?
Remaja pulang merantau -dan diketahui oleh teman-temannya bahwa ia punya kekasih di kampung- di pemandian akan ada temannya bercanda dengan talibun “tarik benang daun selasih”, dan teman lainnya, atau dia sendiri akan menjawab “senang bertemu dengan kekasih”.
Kembali ke pelawak kita. Kesalahannya :
pertama, talibun disebut sebagai pantun,
kedua, talibunnya banyak yang tidak sesuai dengan patokan,
ketiga, isi talibun tidak untuk “kasar”
Pengaruh pelawak sangat tajam kepada anak-anak. Sedemikian tajamnya sehingga ada anak yang ketika membuat peer Bahasa Indonesia tentang pantun, anak itu menjadikan talibun sebagai pantun, dan anak tersebut menulis seperti yang mereka dengar di layar kaca. Ketika diberitahu tentang pantun sebenarnya anak itu menolak. Celakanya, sang guru memberinya nilai 100 untuk pekerjaan salahnya.

reff : kakek hakimi
ADVERTISMENT
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Jasa Buat Web Pangkalpinang | Tips Blogger | Special Thanks
Copyright © 2013. Saungjiwa Blog - All Rights Reserved
Inspired by Sportapolis Shape5.com
Proudly powered by Blogger